Apa yang perlu diketahui tentang buah mengkudu bagi kesehatan ?Jus Mengkudu merupakan minuman tropis yang berasal dari buah pohon Morinda citrifolia. Pohon ini dan buahnya tumbuh di antara aliran lahar di Asia Tenggara, khususnya di Polinesia. Noni (dilafalkan NO-nee) adalah buah berukuran mangga yang menggumpal dan berwarna kuning, rasanya sangat pahit dan memiliki bau berbeda yang terkadang dibandingkan dengan keju bau. Masyarakat Polinesia telah menggunakan noni dalam pengobatan tradisional tradisional selama lebih dari 2.000 tahun. Biasanya digunakan untuk mengobati masalah kesehatan seperti sembelit, infeksi, nyeri, dan artritis. Saat ini, noni banyak dikonsumsi sebagai campuran jus. Jus ini dikemas dengan antioksidan kuat dan dapat memberikan beberapa manfaat kesehatan.

Artikel ini memberikan semua yang perlu Anda ketahui tentang jus noni, termasuk nutrisi, potensi manfaat kesehatan, dan keamanannya.

Kandungan nutrisi

Kandungan nutrisi sari buah mengkudu sangat bervariasi.

Satu studi menganalisis 177 merek jus noni yang berbeda dan menemukan variabilitas nutrisi yang signifikan di antara mereka.

Ini karena jus noni sering dicampur dengan jus buah lain atau ditambahkan pemanis untuk menutupi rasa pahit dan baunya yang tidak sedap.

Konon, Tahitian Noni Juice – diproduksi oleh Morinda, Inc. – adalah merek paling populer di pasaran dan banyak digunakan dalam penelitian. Ini terdiri dari 89% buah mengkudu dan 11% konsentrat jus anggur dan blueberry.

Nutrisi dalam 3,5 ons (100 ml) Tahitian Noni Juice adalah :

  • Kalori: 47 kalori
  • Karbohidrat: 11 gram
  • Protein: kurang dari 1 gram
  • Lemak: kurang dari 1 gram
  • Gula: 8 gram
  • Vitamin C: 33% dari Reference Daily Intake (RDI)
  • Biotin: 17% dari RDI
  • Folat: 6% dari RDI
  • Magnesium: 4% dari RDI
  • Kalium: 3% dari RDI
  • Kalsium: 3% dari RDI
  • Vitamin E: 3% dari RDI

Seperti kebanyakan jus buah, jus noni sebagian besar mengandung karbohidrat. Ini kaya vitamin C, yang penting untuk kesehatan kulit dan kekebalan tubuh.

Selain itu, ini adalah sumber biotin dan folat yang hebat – vitamin B yang memainkan banyak peran penting dalam tubuh Anda, termasuk membantu mengubah makanan menjadi energi.

Mengandung antioksidan kuat

Jus mengkudu dikenal dengan tingkat antioksidan yang tinggi.

Antioksidan mencegah kerusakan sel yang disebabkan oleh molekul yang disebut radikal bebas. Tubuh Anda membutuhkan keseimbangan yang sehat antara antioksidan dan radikal bebas untuk menjaga kesehatan yang optimal.

Antioksidan utama dalam jus noni termasuk beta karoten, iridoid, dan vitamin C dan E.

Secara khusus, Iridoid menunjukkan aktivitas antioksidan yang kuat dalam penelitian tabung reaksi – meskipun penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengkonfirmasi efeknya pada manusia.

Meskipun demikian, penelitian menunjukkan bahwa diet kaya antioksidan – seperti yang ditemukan dalam jus mengkudu – dapat menurunkan risiko kondisi kronis seperti penyakit jantung dan diabetes.

Manfaat potensial jus mengkudu

Jus mengkudu memiliki sejumlah manfaat potensial. Namun, penting untuk diingat bahwa penelitian tentang buah ini relatif baru – dan diperlukan lebih banyak penelitian tentang banyak dari efek kesehatan ini.

Dapat mengurangi kerusakan sel akibat asap tembakau

Jus mengkudu dapat mengurangi kerusakan sel – terutama dari asap tembakau.

Paparan asap tembakau menghasilkan jumlah radikal bebas yang berbahaya. Jumlah yang berlebihan dapat menyebabkan kerusakan sel dan menyebabkan stres oksidatif

Asap tembakau juga diketahui menyebabkan kanker. Bahan kimia tertentu dari asap tembakau dapat mengikat sel di tubuh Anda dan menyebabkan pertumbuhan tumor.

Jus mengkudu dapat mengurangi kadar bahan kimia penyebab kanker ini. Dua uji klinis menemukan bahwa minum 4 ons (118 ml) jus mengkudu setiap hari selama 1 bulan mengurangi kadar bahan kimia penyebab kanker pada perokok tembakau sekitar 45%.

Namun, jus mengkudu tidak meniadakan semua efek negatif merokok bagi kesehatan – dan tidak boleh dianggap sebagai pengganti untuk berhenti.

Dapat mendukung kesehatan jantung pada perokok

Jus mengkudu dapat mendukung kesehatan jantung dengan menurunkan kadar kolesterol dan mengurangi peradangan.

Kolesterol memiliki banyak fungsi penting dalam tubuh Anda, tetapi jenis tertentu yang berlebihan dapat meningkatkan risiko penyakit jantung – seperti halnya peradangan kronis.

Satu studi menemukan bahwa minum hingga 6,4 ons (188 ml) jus noni per hari selama 1 bulan secara signifikan mengurangi kolesterol total, kadar kolesterol LDL (jahat), dan protein reaktif-C penanda darah.

Namun subjek penelitian adalah perokok berat, sehingga hasil penelitian tidak dapat disamaratakan untuk semua orang. Peneliti menduga antioksidan jus noni dapat menurunkan kadar kolesterol tinggi yang disebabkan oleh merokok tembakau.

Sebuah studi terpisah selama 30 hari memberi non-perokok 2 ons (59 ml) jus noni dua kali sehari. Partisipan tidak mengalami perubahan kadar kolesterol yang signifikan.

Hasil ini menunjukkan bahwa efek penurun kolesterol dari jus mengkudu hanya berlaku untuk perokok berat.

Karena itu, diperlukan lebih banyak penelitian tentang jus mengkudu dan kolesterol.

Dapat meningkatkan daya tahan selama berolahraga

Jus mengkudu dapat meningkatkan daya tahan fisik. Faktanya, penduduk Kepulauan Pasifik percaya bahwa makan buah mengkudu dapat menguatkan tubuh selama perjalanan jauh memancing dan berlayar.

Beberapa penelitian menunjukkan efek positif minum jus mengkudu selama olahraga.

Misalnya, satu studi 3 minggu memberi pelari jarak jauh 3,4 ons (100 ml) jus mengkudu atau plasebo dua kali sehari. Kelompok yang minum jus mengkudu mengalami peningkatan 21% dalam waktu rata-rata untuk kelelahan, yang menunjukkan peningkatan daya tahan tubuh (26).

Penelitian manusia dan hewan lainnya melaporkan temuan serupa untuk menggunakan jus mengkudu untuk memerangi kelelahan dan meningkatkan daya tahan.

Peningkatan daya tahan fisik yang terkait dengan jus mengkudu kemungkinan besar terkait dengan antioksidannya – yang dapat mengurangi kerusakan jaringan otot yang biasanya terjadi selama olahraga.

Dapat meredakan nyeri pada penderita artritis

Selama lebih dari 2.000 tahun, buah mengkudu telah digunakan dalam pengobatan tradisional untuk efek pereda nyeri. Beberapa penelitian sekarang mendukung manfaat ini.

Misalnya, dalam penelitian selama 1 bulan, penderita artritis degeneratif tulang belakang mengonsumsi 0,5 ons (15 ml) jus noni dua kali sehari. Kelompok jus mengkudu melaporkan skor nyeri yang lebih rendah secara signifikan – dengan pengurangan total nyeri leher pada 60% peserta.

Dalam penelitian serupa, penderita osteoartritis mengonsumsi 3 ons (89 ml) jus mengkudu setiap hari. Setelah 90 hari, mereka mengalami penurunan frekuensi dan tingkat keparahan nyeri artritis yang signifikan, serta kualitas hidup yang meningkat.

Nyeri artritis sering kali dikaitkan dengan peningkatan peradangan dan stres oksidatif. Oleh karena itu, jus mengkudu dapat meredakan nyeri alami dengan mengurangi peradangan dan melawan radikal bebas.

Dapat meningkatkan kesehatan kekebalan

Jus mengkudu dapat mendukung kesehatan kekebalan tubuh.

Seperti beberapa jus buah lainnya, jus ini kaya akan vitamin C. Misalnya, 3,5 ons (100 ml) Tahitian Noni Juice mengemas sekitar 33% dari RDI untuk vitamin ini.

Vitamin C mendukung sistem kekebalan Anda dengan melindungi sel Anda dari kerusakan akibat radikal bebas dan racun lingkungan.

Banyak antioksidan lain yang ada dalam jus mengkudu – seperti beta karoten – dapat meningkatkan kesehatan kekebalan juga.

Satu studi kecil selama 8 minggu menemukan bahwa orang sehat yang minum 11 ons (330 ml) jus mengkudu setiap hari telah meningkatkan aktivitas sel kekebalan dan menurunkan tingkat stres oksidatif.

Dosis, keamanan, dan efek samping

Ada informasi yang bertentangan mengenai keamanan jus mengkudu, karena hanya sedikit penelitian pada manusia yang mengevaluasi dosis dan efek sampingnya.

Misalnya, satu penelitian kecil pada orang dewasa yang sehat menunjukkan bahwa minum jus mengkudu hingga 25 ons (750 ml) per hari aman.

Pada tahun 2009, EFSA mengeluarkan pernyataan lain yang menegaskan keamanan jus mengkudu bagi masyarakat umum. Namun, para ahli EFSA melaporkan bahwa beberapa orang mungkin memiliki kepekaan tertentu terhadap efek toksisitas hati.

Selain itu, orang dengan penyakit ginjal kronis atau gagal ginjal mungkin ingin menghindari jus mengkudu – karena tinggi kalium dan dapat menyebabkan kadar senyawa ini dalam darah yang tidak aman.

Selain itu, jus mengkudu dapat berinteraksi dengan obat-obatan tertentu, seperti yang digunakan untuk mengobati tekanan darah tinggi atau yang digunakan untuk memperlambat pembekuan darah. Untuk alasan ini, penting untuk berkonsultasi dengan penyedia medis Anda sebelum meminum jus noni.

Tinggi gula

Jus mengkudu mungkin mengandung gula dalam jumlah tinggi karena variabilitas antar merek. Terlebih lagi, ini dicampur dengan jus buah lain yang seringkali sangat manis.

Faktanya, 3,5 ons (100 ml) jus noni mengandung sekitar 8 gram gula. Studi menunjukkan bahwa minuman yang dimaniskan dengan gula seperti jus mengkudu dapat meningkatkan risiko penyakit metabolik, seperti penyakit hati berlemak nonalkohol (NAFLD) dan diabetes tipe 2.

Oleh karena itu, sebaiknya minum jus mengkudu secukupnya – atau hindari jika Anda membatasi asupan gula.

Intisari

Jus Mengkudu berasal dari buah Asia Tenggara.

Ini sangat kaya vitamin C dan mungkin menawarkan manfaat anti-inflamasi dan antioksidan – seperti pereda nyeri dan peningkatan kesehatan kekebalan dan daya tahan olahraga. Namun, diperlukan lebih banyak penelitian.

Ingatlah bahwa varietas komersial sering dicampur dengan jus lain dan mungkin dikemas dengan gula.

Penting juga untuk diingat bahwa – meskipun menunjukkan beberapa manfaat bagi perokok – jus mengkudu tidak boleh dianggap sebagai tindakan pencegahan untuk penyakit terkait tembakau atau sebagai pengganti untuk berhenti merokok.

Secara keseluruhan, jus noni kemungkinan aman. Namun, Anda mungkin ingin memeriksakan diri ke penyedia medis Anda jika Anda minum obat tertentu atau memiliki masalah ginjal.