Manfaat Kesehatan dan Nutrisi dari Buah PirPir adalah buah manis berbentuk lonceng yang telah dinikmati sejak zaman kuno. Mereka bisa dimakan dengan renyah atau lembut.

Mereka tidak hanya lezat tetapi juga menawarkan banyak manfaat kesehatan yang didukung oleh sains.

Berikut adalah 9 manfaat kesehatan yang mengesankan dari buah pir:

1. Bergizi tinggi
Buah pir memiliki banyak varietas berbeda. Pir Bartlett, Bosc, dan D’Anjou termasuk yang paling populer, tetapi ada sekitar 100 jenis yang ditanam di seluruh dunia.

Pir ukuran sedang (178 gram) memberikan nutrisi berikut:

  • Calories: 101
  • Protein: 1 gram
  • Carbs: 27 grams
  • Fiber: 6 grams
  • Vitamin C: 12% of the Daily Value (DV)
  • Vitamin K: 6% of DV
  • Potassium: 4% of the DV
  • Copper: 16% of DV

Penyajian yang sama ini juga menyediakan sedikit folat, provitamin A, dan niasin. Folat dan niasin penting untuk fungsi sel dan produksi energi, sementara provitamin A mendukung kesehatan kulit dan penyembuhan luka.

Pir juga kaya akan mineral penting, seperti tembaga dan kalium. Tembaga berperan dalam kekebalan, metabolisme kolesterol, dan fungsi saraf, sedangkan kalium membantu kontraksi otot dan fungsi jantung.

Terlebih lagi, buah-buahan ini adalah sumber antioksidan polifenol yang sangat baik, yang melindungi dari kerusakan oksidatif. Pastikan untuk memakan pir utuh, karena kulitnya mengandung polifenol enam kali lebih banyak daripada dagingnya.

2. Dapat meningkatkan kesehatan usus

Pir adalah sumber serat larut dan tidak larut yang sangat baik, yang penting untuk kesehatan pencernaan. Serat ini membantu menjaga keteraturan usus dengan melembutkan dan menggembung tinja.

Satu buah pir berukuran sedang (178 gram) mengandung 6 gram serat – 22% dari kebutuhan serat harian Anda.

Selain itu, serat larut memberi makan bakteri sehat di usus Anda. Karena itu, mereka dianggap prebiotik, yang berhubungan dengan penuaan yang sehat dan peningkatan kekebalan.

Khususnya, serat dapat membantu meredakan sembelit. Dalam studi selama 4 minggu, 80 orang dewasa dengan kondisi ini menerima 24 gram pektin – jenis serat yang ditemukan dalam buah – per hari. Mereka mengalami kelegaan sembelit dan peningkatan kadar bakteri usus yang sehat.

Karena kulit pir mengandung banyak serat, yang terbaik adalah memakan buah ini tanpa dikupas.

3. Mengandung senyawa tumbuhan yang bermanfaat

Pir menawarkan banyak senyawa tanaman bermanfaat yang memberi warna berbeda pada buah-buahan ini.

Misalnya, antosianin memberi warna merah-rubi pada beberapa buah pir. Senyawa ini dapat meningkatkan kesehatan jantung dan memperkuat pembuluh darah.

Meskipun penelitian khusus tentang antosianin pir diperlukan, banyak penelitian populasi menunjukkan bahwa asupan tinggi makanan kaya antosianin seperti beri dikaitkan dengan penurunan risiko penyakit jantung.

Buah pir dengan kulit hijau mengandung lutein dan zeaxanthin, dua senyawa yang diperlukan untuk menjaga ketajaman penglihatan, terutama seiring bertambahnya usia.

Sekali lagi, banyak dari senyawa tanaman bermanfaat ini terkonsentrasi di kulit.

4. Memiliki sifat anti inflamasi

Meskipun peradangan adalah respons imun normal, peradangan kronis atau jangka panjang dapat membahayakan kesehatan Anda. Ini terkait dengan penyakit tertentu, termasuk penyakit jantung dan diabetes tipe 2.

Pir adalah sumber antioksidan flavonoid yang kaya, yang membantu melawan peradangan dan dapat menurunkan risiko penyakit.

Terlebih lagi, buah pir mengandung beberapa vitamin dan mineral, seperti tembaga dan vitamin C dan K, yang juga memerangi peradangan.

5. Mungkin menawarkan efek anti kanker

Buah pir mengandung berbagai senyawa yang mungkin menunjukkan sifat antikanker. Misalnya, kandungan antosianin dan asam sinamatnya telah terbukti melawan kanker.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa diet kaya buah-buahan, termasuk pir, dapat melindungi dari beberapa jenis kanker, termasuk paru-paru, perut, dan kandung kemih.

Beberapa studi populasi menunjukkan bahwa buah kaya flavonoid seperti pir juga dapat melindungi dari kanker payudara dan ovarium, menjadikan buah ini pilihan cerdas bagi wanita.

Meskipun makan lebih banyak buah dapat mengurangi risiko kanker Anda, diperlukan lebih banyak penelitian. Buah pir tidak boleh dianggap sebagai pengganti pengobatan kanker.

6. Terkait dengan risiko diabetes yang lebih rendah

Pir – terutama varietas merah – dapat membantu menurunkan risiko diabetes.

Satu studi besar di lebih dari 200.000 orang menemukan bahwa makan 5 atau lebih porsi mingguan buah kaya antosianin seperti pir merah dikaitkan dengan risiko diabetes tipe 2 yang 23% lebih rendah.

Selain itu, sebuah penelitian tikus mencatat bahwa senyawa tanaman, termasuk antosianin, dalam kulit buah pir menunjukkan efek anti-diabetes dan anti-inflamasi.

Terlebih lagi, serat dalam pir memperlambat pencernaan, memberi tubuh Anda lebih banyak waktu untuk memecah dan menyerap karbohidrat. Ini juga dapat membantu mengatur kadar gula darah, berpotensi membantu mencegah dan mengendalikan diabetes.

7. Dapat meningkatkan kesehatan jantung

Buah pir dapat menurunkan risiko penyakit jantung.

Antioksidan procyanidin mereka dapat menurunkan kekakuan di jaringan jantung, menurunkan kolesterol LDL (jahat), dan meningkatkan kolesterol HDL (baik).

Kulitnya mengandung antioksidan penting yang disebut quercetin, yang dianggap bermanfaat bagi kesehatan jantung dengan mengurangi peradangan dan mengurangi faktor risiko penyakit jantung seperti tekanan darah tinggi dan kadar kolesterol.

Satu studi pada 40 orang dewasa dengan sindrom metabolik, sekelompok gejala yang meningkatkan risiko penyakit jantung, menemukan bahwa makan 2 buah pir berukuran sedang setiap hari selama 12 minggu menurunkan faktor risiko penyakit jantung, seperti tekanan darah tinggi dan lingkar pinggang.

Sebuah studi besar selama 17 tahun pada lebih dari 30.000 wanita mengungkapkan bahwa setiap porsi 80 gram buah setiap hari menurunkan risiko penyakit jantung sebesar 6-7%. Untuk konteksnya, 1 buah pir berukuran sedang memiliki berat sekitar 178 gram.

Selain itu, asupan pir dan buah-buahan berdaging putih lainnya secara teratur dianggap dapat menurunkan risiko stroke. Satu studi 10 tahun di lebih dari 20.000 orang menentukan bahwa setiap 25 gram buah berdaging putih yang dimakan setiap hari menurunkan risiko stroke sebesar 9%.

8. Dapat membantu Anda menurunkan berat badan

Pir rendah kalori, tinggi air, dan kaya serat. Kombinasi ini menjadikannya makanan yang ramah penurunan berat badan, karena serat dan air dapat membantu Anda tetap kenyang.

Saat kenyang, secara alami Anda cenderung tidak ingin terus makan.

Dalam satu studi 12 minggu, 40 orang dewasa yang makan 2 buah pir setiap hari kehilangan hingga 1,1 inci (2,7 cm) dari lingkar pinggang mereka.

Ditambah lagi, sebuah studi selama 10 minggu menemukan bahwa wanita yang menambahkan 3 buah pir per hari ke dalam diet biasa mereka kehilangan rata-rata 1,9 pon (0,84 kg). Mereka juga melihat peningkatan pada profil lipid mereka, penanda kesehatan jantung

9. Mudah ditambahkan ke dalam diet Anda

Pir tersedia sepanjang tahun dan mudah ditemukan di sebagian besar toko bahan makanan.

Dimakan utuh – dengan segenggam kacang jika Anda mau – mereka bisa menjadi camilan yang enak. Anda juga mudah menambahkannya ke hidangan favorit Anda, seperti oatmeal, salad, dan smoothie.

Metode memasak yang populer termasuk memanggang dan merebus. Pir sangat cocok untuk ayam atau babi. Mereka juga cocok dengan rempah-rempah seperti kayu manis dan pala, keju seperti Gouda dan brie, dan bahan-bahan seperti lemon dan coklat.

Bagaimanapun Anda memilih untuk memakannya, ingatlah untuk memasukkan kulitnya untuk mendapatkan nutrisi paling banyak.

Intisari

Pir adalah buah pembangkit tenaga listrik, serat pengemas, vitamin, dan senyawa tanaman bermanfaat.

Nutrisi ini dianggap dapat melawan peradangan, meningkatkan kesehatan usus dan jantung, melindungi dari penyakit tertentu, dan bahkan membantu penurunan berat badan.

Pastikan untuk memakan kulitnya, karena mengandung banyak nutrisi buah ini.